Cara Merawat Kulit yang Terbakar Sinar Matahari


Paparan sinar matahari yang keras dan sinar UV selama musim panas tidak bisa dihindari. Untuk mencegahnya kita disarankan untuk mengaplikasikan tabir surya dan memakai pakaian lengan cahaya penuh. Tapi Anda tidak bisa duduk di dalam ruangan terus-menerus bukan? Namun, bagaimana dengan sinar UV matahari yang merusak kulit Anda? Dermatolog, Dr Udhay Sidhu dari The Apollo Klinik dan Rumah Sakit NarayanaHrudayalaya, India, akan memberi tips mengatasi paparan sinar matahari dari kulit, dilansir healthmeup(3/5).

Perbedaan antara berjemur dan sengatan matahari
“Hal ini penting untuk membedakan antara sengatan matahari dan berjemur,” kata Dr Sidhu. Terbakar sinar matahari menyebabkan kulit menjadi merah, sakit dan kadang melepuh. Sedangkan berjemur menyebabkan kulit gelap, sesekali muncul kemerahan namun tidak menimbulkan rasa sakit. “Membedakan antara berjemur dan sengatan matahari akan membantu Anda memutuskan perawatan kulit yang tepat.
Perawatan kulit akibat berjemur
Dr. Sidhu menyarankan untuk melindungi kulit yang terjemur. “Meskipun warna gelap akibat berjemur bersifat sementara, paparan sinar matahari terus-menerus dapat menyebabkan kulit cepat gelap. Cara mencegahnya dengan menggunakan tabir surya SPF 30. Selain itu gunakan kacamata hitam, topi lebar dan pakaian lengan panjang. ”
Pemulihan kerusakan kulit akibat terbakar sinar matahari
Tinggal di luar terlalu lama dapat merusak kulit meskipun tidak terlihat oleh Anda, “Yang paling penting adalah untuk membantu kulit Anda pulih dari kerusakan yang disebabkan oleh sinar ultra violet yang berbahaya. Anda perlu bersikap lembut terhadap kulit Anda. ” kata Sidhu.
Dia mempunyai perawatan sederhana untuk kulit yang rusak akibat matahari. “Menenangkan kulit dengan lotion calamine dan gel lidah buaya alami. Karena paparan sinar matahari, kulit bisa berubah kering dan bersisik. Penggunaan pelembap sangat dianjurkan. Namun jangan melakukan pemutihan, waxing, perawatan spa, sauna sampai kemerahan pada kulit reda.
Buat masker sendiri
Anda bisa menggunakan tomat yang dihaluskan, lalu terapkan pada area tubuh yang tersengat matahari. Bersihkan setelah mengering. Anda juga bisa menggunakan yogurt, madu, daun mint, timun dan lainnya sesuai selera.
Hindari menggunakan kapur atau lemon untuk mengobati paparan sinar matahari. Lemon harus digunakan dengan hati-hati ketika menggunakannya langsung pada kulit karena dapat menyebabkan matahari iritasi, alergi dan bahkan bisa membakar kulit. (merdeka)

6 komentar:

APOTEK mengatakan...

ok, info yang sangat bagus sekali gan,,,

CARA DAFTAR mengatakan...

kulit yang terbakar memang dapat menjadi item gan.

KISTA mengatakan...

nice info

REFI ALIYEFI mengatakan...

keren gan

chenmeinv0 mengatakan...

hermes bags
louis vuitton bags
air max uk
coach outlet store online
michael kors bags
adidas yeezy 350 boost
nfl jerseys
louis vuitton pas cher
toms outlet
ugg boots
chenyingying20161207

good days mengatakan...


Thanks for share this POST
ارخص شركات نقل اثاث بالرياض

Posting Komentar

◄ Newer Post Older Post ►